Khamis, 18 Mac 2010

seorang aku, seorang dia, seorang kawan

Dulu..dulu – dulu,

memberi banyak definisi yang berbeza,

mungkin 50 tahun,

60 tahun,

80 tahun atau 100 tahun,

atau bertahun – tahun,

dahulu kala,

zaman batu mungkin,

bagi seorang aku adalah beberapa tahun tidak sampai 10 tahun lamanya.


Ini kisah seorang aku beberapa tahun tidak sampai 10 tahun,

dan telah menjadi sejarah yang masih seorang aku simpan dalam coretan minda antarabangsa ini,

waktu itu,

merupakan detik terakhir seorang aku di situ (di situ bermakna seorang aku terpaksa rahsiakan),

seorang dia,

dan seorang aku,

dan juga seorang kawan,

seorang dia sudah seorang aku simpan dalam diri seorang aku,

tapi,

terpaksa seorang aku simpan dan hilangkan segala rasa itu sejauh mungkin,

hanya kerana seorang kawan,

seorang kawan lebih penting pada seorang aku,

biar seorang aku hilang seorang dia dari hilang seorang kawan atau berorang – orang kawan,

seorang kawan sukakan seorang dia,

dan seorang aku merelakan apa yang berlaku dan akan,

seorang aku hanya mampu melihat dan menggenggam rasa itu di tangan seorang aku,

kebahagiaan milik seorang dia dan seorang kawan,

bukan milik seorang aku,

mungkin seorang aku terlalu lemah untuk hadapinya,

tapi tidak,

seorang kawan lebih penting bagi seorang aku,

dan,

seorang aku menghilang dan mencari rasa baru,

dengan hidup baru tanpa seorang dia yang baru,

masih ingat seorang aku pada seorang dia,

tidak mungkin dilupakan seorang dia,

berjalan dengan harapan dan senyuman.


Dan sekarang,

hari demi hari,

minggu demi minggu,

bulan demi bulan,

tahun demi tahun,

bertahun – tahun,

seorang dia muncul dengan senyuman,

mungkin akan menerangi kembali hidup seorang aku,

mungkin…kemungkinan,

seorang aku hanya mampu tersenyum dengan senyuman yang diterima,

walau sebuah senyuman yang kaku dan pegun,

sudah cukup untuk membuatkan seorang aku mengingati seorang dia hingga saat ini,

atau mungkin sampai mati,

senyuman yang telah seorang aku tinggalkan bertahun lamanya,

bersama seorang kawan bahagianya,

walau seorang dia tidak tahu seorang aku masih menggenggam hati seorang dia sampai sekarang,

tapi,

seorang dia sudah disarung hatinya,

sudah terisi jari seorang dia dengan ikatan yang masih belum pasti,

seorang aku,

kecewa lagi,

tapi,

masih mengharap dan masih menggenggam,

sampai bila?

hanya seorang aku mampu berikan jawapan,

mungkin esok,

mungkin lusa,

mungkin luput sekarang juga,

mungkin tiada lagi esok bagi seorang aku.

biarkan seorang dia tidak tahu,

biarkan seorang dia dengan hari – hari seorang dia,

biarkan seorang aku saja tahu,

biarkan,

biarkan sampai bila – bila,

seorang aku mahu seorang dia sendiri tahu.


Seorang aku kata seorang aku masih mencuba,

seorang kawan,

hilang entah ke mana,

seorang dia,

dengan hari – hari seorang dia.


Seorang aku?

Kau tahu apa itu pengorbanan?


Ini gambar pinjaman


Ini kisah seorang kawan kepada seorang kawan tentang seorang aku, seorang dia dan seorang kawan.

Ini bahasa seorang aku, bukan bahasa pmr, spm atau stpm.


Kasihan aku melihat SEORANG AKU.

11:04 pm

Tiada ulasan:

Catat Ulasan