Ahad, 21 November 2010

karut dan carut

Mereka suka mengarut,
mereka suka mencarut,
sentiasa mengarut,
mengarut katanya,
asyik nak mengarut,
karut - mengarut,
kerja pun nak mencarut,
sembang pun nak mencarut,
dia tukang carut agaknya,
ke tukang karut,
karut sentiasalah dikarut,
jalan pun mencarut,
lari pun mencarut,
beratur pun mencarut,
diam pun mencarut,
bising lagi la mencarut,
dalam ramai pun mencarut,
itu yang dia karutkan,
bangganya mencarut,
dialah kepala karut,
yang suka mencarut,
hingga orang terikut karut,
dan mencarut,
kuasa dia hanya mencarut,
dengan karut - marut,
karut yang mengarut,
mukanya ingin aku carut,
biar dia tidak lagi mengarut,
suka mencarut,
biar mulutnya tidak bisa berkata carut,
ingin aku diamkannya karut,
kerna aku bisa juga mengarut,
hingga tiada siapa mengarut,
dan mencarut,
bukan untuk mengarut,
dan mencarut,
bebas untuk mencarut,
itulah dia suka mengarut,
bunuh saja si karut,
bunuh saja.

Kuala Lumpur,
10:33 am

kota lumpur menjadi pujaan

Di sini aku duduk dan merasai alam,
hembusan angin yang membeku menumbangkan segala,
di kanan aku sebuah bongkah yang besar,
di kiri aku kebanggan sebuah tempat lepak anak - anak muda berteknologi moden,
hala tuju yang menyesakkan di hujung minggu,
sebuah tempat yang banyak wataknya,
banyak kerenahnya,
dan banyak pegangan di tangannya,
aku bersila di tembok itu berseorangan,
kelihatan figura - figura bergerak yang sibuk ke sana ke mari,
berseorangan,
berseksian,
berpasangan,
berkeluarga,
berkumpulan,
berkurangan di badan,
berkata yang tidak di dengar,
pedulik apa aku,
aku hanya bersila, bukan menyelak yang berlalu,
dan aku memerhati,
keegoan dan keangkuhan di setiap mimik muka yang melangkah,
melekap di sana,
melekap di sini,
itulah orang kita,
ditiup angin membelah masa,
ditiup angin mendabik dada,
dada yang sudah besar dibanggakan lagi,
itulah orang kita,
orang siapa lagi,
itulah yang memberikan sinar pada keadaan di dunia,
cantik sekali,
dengan hujan menjadi teman,
air memancut setiap masa,
dengan melodi waktu yang berterusan hingga larut malam,
dan aku masih bersila di sini,
menantikan masa yang aku rasa sesuai untuk pulang,
dengan hujan yang rintik menjadi lebat,
menanti lebat menjadi kurang,
kota lumpur menjadi pujaan.

Aku tau.. ada yang melihat aku.
15/11/2010 - 5:37 pm

Lembah di Tengah,
2:18 am

Ahad, 31 Oktober 2010

tidur aku di sini

Sudah tebal habuk - habuk di sini, kerna sudah lama tidak aku kemas blog ini. Aku ada, cuma bercuti mencari mimpi. Ini entri aku.

Tidur aku di sini,
dibunyikan bunyi jentera diluar dinding,
ditempekkan dengkuran sang kawan yg sedang lena,
dengan 'hari hijau' yang berkumandang,
aku masih tidak tidur,
sedangkan mata ini ingin dirapatkan sangat - sangat,
minggu penguhujung aku dengan mereka - mereka ini,
dengan dia - dia, kamu - kamu, awak - awak,
bila lagi selepas ini,
entah ada entah tiada,
mata aku tidak membenarkan,
aku ingin tidur,
kerna esok yang terawal adalah aku,
errmmmmm...
sudah aku bersihkan habuk - habuk ini,
sudah aku kilatkan semua,
selamat pagi.

Exam Ward
2:20 am

Isnin, 9 Ogos 2010

angin yang tersenyum

Hidup baru dengan nafas baru,
tidak perlu meniup habuk lagi,
tidak perlu mengelap lagi,
hanya angin yang membawa ia pergi,
hanya sejuk menemani malam ini,
menarik senyuman dengan pasti,
lihat saja ke mana ia,
ikut saja ke mana pergi,
tanya tangan jari menunjuk,
tanya kaki ke depan sudah,
tanya kepala tidak ingin berpaling,
malam tetap akan terang,
terang tetap akan berubah,
hanya angin meniup segala,
hanya akal menemani kita,
sejuk laptop ini dalam panas,
beku jemari ini di balik senyuman,
angin tersenyum kita gembira.

Semua rasa bersatu.

Hari - hari terakhir di sini.
2:31am

Ahad, 8 Ogos 2010

terima kasih

Biarkan dia pergi bersama habuk - habuk yang aku tiup pada laptop ini. Biar bersih laptop ini, biar bersih otak ini. Aku perlu hidup, aku perlu melihat. Bukan aku menoleh lagi. Bukan aku melambai lagi. Persetankan saja yang berlaku. Cilakalah yang terbuang itu, sampahkan saja yang kotor itu. Biarkan saja tanda - tanda itu terlerai tanpa jawapan. Bosan, aku nak tidur. zzZZZzzzZZzzzz...

Terima kasih kamu.

Tidurlah aku.
1:37am

Sabtu, 7 Ogos 2010

bahagia kami

Hari ini hari bahagia aku dan kami. Lupakan semua yang terkecewa dan penipuan yang diterima. Buang ke dalam tong sampah dan bawalah ia pergi. Aku kena gembira hari ini.

Tahniah semua !!

UM Convocation Ceremony 2010.


Ijazah itu milik kami.
10:59am

Khamis, 5 Ogos 2010

persoalan terbiar

Kejap aku tengok phone, sangkut lagi tulisnya. Kejap aku tengok inbox, tiada perubahan kedudukannya. Kejap aku menekan hijau, bunyi yang sama dengarnya. Kejap aku mencari, tiada apa yang aku jumpa. Kejap aku termenung, mencari silap yang tergantung. Kejap aku bertanya, negatif lagi yang aku terima. Kejap aku baring, meletak tangan di dahi menghalangnya pergi. Kejap aku mengeluh, tapi apa yang aku dapat. Semuanya sia - sia. Sia - sia? Mungkin ..

Melihat papan kekunci sepanjang masa, tidak tahu lagi apa yang ingin aku tanya dan pada siapa harus aku bertanya. Semua yang berkenaan menghilangkan diri. Lari entah ke mana membawa pergi semua jawapan pada setiap persoalan yang aku ajukan. Aku digantung di sini bersama persoalan - persoalan yang aku genggam kemas di kedua tangan ini. Tidak aku benarkan ia terlerai jatuh menghempas tanah. Kerna aku bimbang ia akan kotor dicemari najis - najis yang bersepah. Biarlah ia begitu sehingga aku tahu kebenarannya. Larilah sejauh mungkin yang kau boleh lari, kerna aku pasti akan mengejar.

Kau lemparkan pada aku harapan dan kau lari membiarkannya bersama aku. Kau hilang dan dia masih ada bersama aku.

Panas. Panas di sini. Aku jugak panas. Semua yang aku rasa disatukan dengan rasa panas. Kopi o yang aku telan ini jugak panas. Pekat rasanya. Apa yang aku rasa jugak pekat sekali. Apa lagi aku nak sepahkan di sini? Semua sudah aku sepahkan. Apa lagi yang belum? Nak tulis apa lagi? Tulis itu.. Tulis ini.. Sana sini situ.. Tulis dan tulis..

Di mana?

Larilah selaju yang boleh,
10:05 pm

mana kamu?

Apa lagi,
apa lagi aku nak buat,
masih tak sampai,
masih loading,
ke sana sudah,
ke sini pun sudah,
ke situ pun sudah,
berulang - ulangkali ke sana ke sini dan ke situ,
masih belum aku melihat,
walaupun aku rasa dekat,
walaupun hampir itu ada,
walaupun rasa itu ada,
acapkali disentap,
direntap,
menunggu sesuatu yang aku pasti,
pasti akan muncul jugak satu hari nanti,
aku hanya bertemankan sabar,
disebalik harapan,
dan usaha untuk melihat,
waktu itu dan saat ini betapa bezanya,
tidak aku kira,
ingin aku cepatkan waktu itu jika aku ketahui,
yang aku pasti ada,
bertemankan habuk - habuk di papan kekunci ini,
meniup dan mengelap dengan lemah,
dengan jari yang tidak pernah mengalah untuk mencuba,
menekan selagi boleh itu ada,
hingga terdengar suara itu,
yang aku tunggu,
senyum aku tika itu.

Mana kamu ???

Mana kamu Puteri Salju?
2:05pm

Selasa, 3 Ogos 2010

sila cuba sebentar lagi

"..sila cuba sebentar lagi.."

Semalaman dan seharian, suara yang sama aku dengar, kata - kata yang sama yang menyakitkan gegendang telinga aku. Berpuluh - puluh telah keluar, namun yang terakhir tetap sama dengan yang pertama. Hingga tika ini, jari jemari ini masih cuba menekan benda yang sama dan warna yang sama. Tetap suara yang sama muncul membingitkan telinga kiri ini. Bila suara itu mahu berubah? Aku terus menekan hingga kedengaran suara yang berbeza, suara yang bisa aku dengar sebelum ini. Tekanlah aku hingga datangnya suara itu mententeramkan kembali telinga ini.

Dia ada di depan mata aku, tapi aku tidak bisa nampak lagi, tidak bisa melihat lagi. Hanya menunggu masa aku membuka mata dengan izin - Nya. Mungkin ini ujian yang harus aku lulus dengan CGPA yang membanggakan, hingga aku berjaya menggenggam segulung 'ijazah' itu selama - lamanya.

Apa yang aku fikir tidak sampai, apa yang aku tanya tersangkut di celahan angin, apa yang aku mengadu disentap hujan yang lebat. Apa yang dilakukan sekarang, tidak aku ketahui. Khabarnya hari ini, hanya aku sendiri yang jawab. Mungkin hari ini sahaja. Ya, hari ini sahaja. Selamat ke atasnya.

Sampaikanlah salam ini.

KK5 UM,
11:46 am

Isnin, 19 Julai 2010

rakusnya beradu dosa

Pabila terbenamnya mentari,
kegelapan mula menyelubungi,
kebingitan mula melangkah berani,
satu persatu alam di belah,
menjadikan raja dalam diri,
giuran lentikan sebagai janji,
membelah lurah durjana malam,
dibelai keasyikkan si syaitan,
berganti rasa setiap masa,
hingga hilang rasa di rasa,
tingginya hidung menjadi hamba,
rakusnya beradu dosa,
menunggu masa bala menjelma.

Berikan mereka kesedaran.

Hilangkan dosa dalam diri.
12:12 am

Selasa, 29 Jun 2010

aku

Susah selagi aku berkata susah. Ingin aku mudahkan apa itu susah. Berjalan mengiring susah. Berjalan ke belakang susah. Semua susah. Apa yang senang? Tidak ada yang senang. Senang itu ada di sebalik kesusahan. Mencuri jugak susah. Tapi kenapa mereka mencuri? Sebab mereka ingin hidup senang dengan cepat dan sebab mereka bodoh tak berakal.

Aku seperti mula merangkak seperti aku mula - mula kenal dunia ini. Bertanya sana sini, melihat sana sini. Berfikir aku berkali - kali. Siapa memandang, aku menjeling. Aku tidak suka diperlakukan begitu. Apa lagi yang aku mahukan. Sudah aku ke depan memimpin jalan yang panjang, yang berliku. Ke belakang sudah tidak perlu aku fikirkan. Persetankan apa yang jahanam yang telah aku tinggalkan.

Mata aku melihat, mulut aku berkata, telinga aku mendengar. Kaki aku menyepak segala hasutan, segala sampah - sampah yang menyusahkan. Tangan aku menepis segala tempias - tempias mulut berair liur yang bisa berkata celaka. Bijak mereka bermain muka, bijak aku berkaki di muka.

Biarlah kita menjadi kita.

Hidup mencari satu,
8:54 pm

Khamis, 24 Jun 2010

manusia

Bila angin bertiup,
aku menerima,
bila panas menjelma,
aku bermuka,
bila sejuk menyelubungi,
aku menggigil,
bila sial datang menyapa,
aku mengeluh,
aku melawan,
inginkan aku di bawahnya,
meludah aku,
memijak aku,
pandangan hina pada matanya,
aku hanya memeluk tubuh,
dihenyak si celaka yang berkuasakan segenggam tangan,
apa yang di cari si bangsat itu?
kekuasaan firaunkah?
hmmmmmmm...
tolonglah,
angin tolonglah aku,
kau tunjukkanlah kuasa kau pada si celaka itu,
kau cuci otaknya,
sedangkan aku semakin layu di bawah tapak kakinya,
ingin mati di situ,
ingin lenyap di situ,
akhirnya tidak bernyawa aku lagi,
dan si celaka itu bebas dengan bongkaknya,
tanpa ada kaki yang cuba untuk mematahkannya.

Manusia..

Panas malam ini,
8:38 pm

Ahad, 20 Jun 2010

awan hitam itu mungkin petanda

Lama sudah tidak aku berkata - kata,
bikin panas melihat mereka,
bijak sangat katanya,
senyum melebar tanda berjaya,
ingat orang suka,
piiiirah mampos,
aku bukan ke kanan dan aku bukan ke kiri,
aku hanya ke depan melihat rasa,
awan hitam itu mungkin petanda,
langit cerah itu mungkin suka,
tanah dipijak itu diri kita,
hilangkan segala petanda kejahatan.

Aku kekurangan idea sekarang selepas sekian lama aku menjauhkan diri dari blog aku ni.
Beku dan kaku.

Rokok dah naik harga.
10.00 pm

Khamis, 17 Jun 2010

ini mereka, itu mereka

Kacau jiwa kacau,
sakit kepala otak,
tengok depan sakit mata,
pikul barang sengal bahu,
sepak batu meraung la,
genggam tangan bagi penumbuk,
semua yang dibuat tak kena,
aku benci yang bersuara,
tangan, kaki, mulut, badan,
semua dikawal dengan sialnya,
rezeki diroboh,
rezeki diroboh?
korang tau ke?
aku tau,
semua orang tau,
menangis, marah,
itu kesan selepasnya,
apa mereka selepas ini?
jangan ikut jejak Israel,
mereka kejam,
mereka zalim,
mereka adalah mereka,
kita tetap kita,
angkat tangan tunjuk ke depan.

Penat segalanya yang dipikul.

Merlimau,
12:56 pm

Ahad, 2 Mei 2010

bermain kata dengan kelongsong jahanam

Enakkah menjadi mangsa?
Sukakah kita?
Inginkah kita
Apa sebabnya?
Siapa mereka ingin melepaskan kelongsong berisi itu?
Siapa dia yang merasai kelongsong sial itu?
Berapa umur dia?
Apa kesalahan dia?
Tinggi sangatkah kuasa mereka yang menarik picu itu?
Itukah kuasa mereka?
Itukah yang ada di bahu mereka?
Di mana otak mereka?
Salahkah budak itu?
Apa alasan mereka?
Adakah hanya kerana itu?
Kenapa mereka di kejar?
Kejarlah peragut jahanam itu.
Kejarlah si rempit bajingan itu.
Kejarlah perogol - perogol celaka itu.
Kejarlah mereka - mereka yang tiada permit itu.
Kejarlah penyangak - penyangak bangsat yang berkeliaran itu.
Kejarlah sampah - sampah yang bijak berkata - kata itu.
Berani kamu kejar sampah - sampah itu?
Berani kamu dengan budak hingusan.
Takut kamu dengan sampah - sampah si manis kata itu,
Huh !
Apa sudah jadi sekarang?
Air mata itu sudah jadi milik mereka.
Air mata itu yang menjadi pengubatnya.
Kerana kamu berkuasa sekali.
Kerana kamu hebat sekali.
Kerana kamu bongkak sekali.
Hanya mengharapkan keadilan yang adil.
Keadilan yang tidak dijualbeli.
Keadilan yang tidak hanya pada nama.
Kau belalah mereka.

Celaka!

Al-Fatihah kepada mangsa.

Kelongsong yang tidak bernyawa.
2:10 am

Sabtu, 1 Mei 2010

shit!

Pengaruh yang mempengaruhi,
bajingan!

Pesona yang mematikan.
2:16 am

Selasa, 20 April 2010

berikan aku sebuah cerita

Cuaca yang sejuk membuat aku turut sejuk,
menghilangkan segala rasa panas dalam diri,
duduk terkurung dan terperuk dalam segi empat berisi ini,
terperangkap aku seketika dengan imaginasi duniawi,
bermundar - mandir mengutip idea yang tercicir,
sekejap memeluk tubuh,
sekejap mengeluh rasa,
kedengaran bintang di surga,
membuat aku alpa dengan siulan itu,
berulang - ulang kali ia membunyikan rasa,
tanpa siapa cuba menokhtahkannya,
bermula dan berakhir,
dan bermula semula,
hanya satu cerita,
siapa aku sekarang,
hanya aku yang tahu,
tidak ada siapa - siapa,
di sini aku duduk dengan dihembus kesejukan,
melewati hujan yang sudah lama berhenti,
meninggalkan kesan pada suhu malam,
dingin sekali,
berikanlah aku sebuah cerita yang sempurna,
dan cahaya yang nyata.

Terbangkan anganku jauh.

Sejuk dihembus.
11:40 pm

Ahad, 11 April 2010

bulan

Hujan petang ini,
lebat sekali walau seketika,
menghujani dengan ribuan pertanyaan,
menadah aku menahan persoalan,
bosan aku begini,
penat aku begini,
sendiri aku begini,
bila aku begitu?
dentuman guruh dan kilat yang bergema,
membuat aku tersentak seketika,
mensyukuri segala nikmat pemberianNya,
senyap segalanya senyap,
aku ingin bising,
aku ingin bingit,
aku ingin bergema telinga ini,
aku ingin berbual mulut ini,
sepi dan sendiri aku benci,
seperti awan mendung aku sendiri,
biarpun cahaya bulan menerangi,
disebalik awan gelap tidak menembusi,
aku hanya termenung melihat bulan,
walaupun di balik awan gelap,
aku tetap melihat bulan,
biarpun aku tiada jawapan untuk setiap pertanyaannya,
biarlah persoalan itu kekal begitu,
mungkin aku boleh mencatit sesuatu tentang kau bulan,
hadir kau setiap malam,
menemani siapa yang inginkan kau,
berbicara soal hati,
soal diri yang begitu lemah,
berbicara tentang apa saja,
tapi apa yang boleh kau lakukan,
kau hanya boleh melihat,
boleh menerangi,
tidak untuk berkata - kata,
kau hanya teman di kala sunyi,
kau juga membuat mereka tersenyum,
aku juga tersenyum,
semua tersenyum,
ingin aku tidur ditemani engkau,
hingga lenaku disapa sang mentari.


Di mana jawapan itu?
8:13 pm

waktu jagaku

Dingin pagi ini,
tidak berbaju aku juga,
cuba menahan kesejukan masa,
dengan mata yang masih membulat,
kaki yang sentiasa tergaru - garu sendiri,
dengungan nyamuk yang kelaparan,
perut yang berbunyi aneh,
tekak yang tersekat - sekat,
sesekali menguap seluas - luasnya,
apa saja yang aku lakukan,
membuang masa tidurku di depan papan empat segi ini,
menggaru sana - sini,
sudah pasti terangku nanti dipenuhi dengan 'kerja',
dengan riuh rendah di luar sana ketika ini,
jerit pekik suara mereka,
tanda sokongan kononnya,
sokongan apa waktu - waktu begini?
menghalang rasa mengantukku untuk hadir,
makin membulat jadinya,
makin malas rasanya,
dan makin penghujung entrinya,
cubalah aku untuk tidur.

Mimpilah yang indah - indah.
5:41 am

mahu bicara tentang apa?

Mahu bicara tentang apa malam ini?
tentang hati yang sudah terluka?
tidak,
yang terluka itu akan pulih asalnya,
bicara tentang hati yang bersendirian?
tidak,
aku sombong tentang hati ketika ini,
sudah aku sangkarkan sementara,
bicaralah tentang hal - hal lain,
tentang siapa?
tentang dia yang akan berjalan di depanku?
ada sesiapakah yang ingin telapakkan kakinya di depan aku?
siapa dia empunya senyuman itu?
di awangan sepertinya,
ingin terbang rasanya,
tapi tidak berkemampuan aku untuk terbang,
aaarrrggghhhhhh...
itu cuma mainan syaitan laknat,
cuba untuk menjadikan aku teman kotornya,
menjilat najisnya,
kau tiada tempat di sini,
siapa pun dia,
akan aku cuba buka mata ini,
dan melihat dengan terang,
walaupun gelap tidak bercahaya,
tidak berarah,
kompas yang ada akan aku halakan ke utara,
kerna itu kebenarannya,
hingga aku sampai ke titik nokhtahnya,
mahu bicara tentang apa malam ini?
sudah aku bicarakan tentang apa.

Aku mengarut lagi mungkin.
3:17 am

Sabtu, 10 April 2010

emo ke?

Blog aku blog emo?
betul ke?
siapa kata?
gua?
aku?
saya?
kau?
awak?
kamu?
kau?
lu?
korang?

Terpulang dengan pendapat masing - masing,
aku tidak menghalang,
dan tidak akan menghalang,
aku pun tak tau korang baca atau tak blog aku ni,
siapa tau,
terima kasih pada yang menegur aku,
ada jugak yang perasan.

(",)

Masih tak mengantuk.
12:46 am

Jumaat, 9 April 2010

pagi - pagi yang pagi

Pagi - pagi yang pagi,
setiap pagi adalah pagi,
tiada pagi hanyalah petang,
setiap petang adalah petang,
tiada petang hanyalah pagi,
pagi aku bangun ke bilik air,
melunaskan segala janji aku setiap pagi,
mengemaskan diri untuk masa yang tidak diketahui,
tiada apa yang aku lakukan,
tiada apa yang terjadi,
setiap pagi adalah semalam,
tidak ada yang berbeza,
hingga matahari terpacak di hari,
hingga matahari terbenam di hari,
hingga bulan muncul di hari,
hari - hari adalah hari,
hingga aku tidak tahu apa yang aku karutkan,
apa yang aku carutkan,
apa yang aku sebutkan,
berhentilah aku mengarut,
supaya aku tidak dikarutkan,
dan dicarutkan.

Setiap pagi adalah pagi.
12:12 am

Khamis, 8 April 2010

sakit

Kau bebas sekarang,
kau jagalah dia baik - baik untuk aku,
bye.

Siaran tergendala
12:12 am

Rabu, 7 April 2010

sudah

Sudah kau hadir,
sudah kau senyum,
sudah kau berkata,
sudah kau menghampiri,
sudah kau mendekati,
sudah kau melangkah,
sudah kau berjalan,
sudah kau menemani,
sudah kau membayangi,
sudah kau tidur,
sudah kau mimpi,
sudah kau bangun,
sudah kau mandi,
sudah kau makan,
sudah kau minum
sudah kau ke sana,
sudah kau ke sini,
sudah kau kerja,
sudah kau penat,
sudah kau 'mencuri',
sudah kau memberi,
sudah kau digari,
sudah kau termenung,
sudah kau di hati,
sudah kau sudah,
semuanya sudah,
apa lagi yang belum sudah,
semua sudah,
aku masih belum sudah,
kau sudah semuanya,
kini kau ingin pergi,
ke mana?
aku tahu itu,
pergilah,
aku tetap di sini,
begini,
tidak mungkin hilang sekilasnya,
biarlah aku patah kaki ini untuk berjalan,
biarlah,
rasa ini tetap sama,
sampai bila?
aku akan cuba,
sebolehnya,
mungkin aku juga akan pergi,
tidak kembali,
siapa tahu,
pelik,
kerana aku tidak pernah sebegini rupa,
dan kau telah berjaya lakukannya,
terima kasih.

Aku sangat emo ketika ini.

Siapa aku sebenarnya?
11:51 pm

kaki lima

Kepala aku dihempas ke lantai,
tiba - tiba,
aku tak tau kenapa,
aku lihat kepala aku itu,
teruk,
hancur,
berkecai,
kecilan - kecilan otak merata,
darah bersepah,
aku nampak apa yang keluar dari kepala aku itu,
di sebalik kehancuran itu,
sesusuk tubuh,
bukan keturunan aku,
bukan darah aku,
keluar perlahan,
dari celahan lendiran darah,
ingin lari sepertinya,
aku kenal susuk itu,
sudah sebati dalam diri aku selama ini,
tapi,
ke mana dia nak pergi?
dengan senyuman milik aku,
tangisan milik aku,
kenangan milik aku,
semua di bawa bersama,
ke mana?
kembalilah,
tangan aku melambai,
melambainya agar kembali,
duduk di hati ini,
sanggup kau lihat aku begini?
tapi,
apa yang mampu aku lakukan?
tiada yang mampu,
dia lebih berkuasa,
aku hanya mampu melihat dia terbang,
bersama dandelion,
hingga hilang dari pandangan,
tapi kepala aku sudah tiada,
apa guna aku ingin memandang,
tiada guna,
yang ada hanya hati,
yang boleh melihat dan merasa,
yang boleh memimpin aku berjalan,
walaupun sudah jauh dia terbang,
aku harus pergi,
dan mencari,
kesilapan yang telah aku lakukan dulu,
yang telah menyesali aku sekarang.

Mayat aku telah dijumpai keesokannya,
di kaki lima itu tanpa kepala,
dengan badan yang masih sempurna,
dan hati yang masih bernyawa,
di kaki lima itulah aku di campak,
dan ditangiskan.


Hati, hati - hati.
1:12 am

Selasa, 6 April 2010

persoalan

Sakit ke?
memang sakit.

Pedih ke?
memang pedih.

Sedih?
sudah semestinya.

Hancur?
mungkin satu hari nanti.

Gembira?
mungkin jugak satu hari nanti.

Apa lagi?

Siapa lagi ingin bertanya?
kau..
tanyalah kau pada soalan,
dan soalan akan menjawab.

Siapa dia?
istimewa.

Kenapa dia?
sebab dia yang teristimewa.

Kalau kehilangan?
mungkin aku jugak akan hilang.

Kau nak ke mana?
ntah..
mungkin ke sana,
bukan di sini.

Dengan siapa?
seorang diri.

Apa yang kau rasa?
aku rasa..
yang tak pernah aku rasa.

Hmmmmm...

Dari tadi kau diam,
kau pulak bertanya.

Berapa lama?
cukup lama.

Cukup lama?
ya, cukup lama.

Berapa lama?
next...

Kau,
kenapa kau sedih?
tidak kau ingin bertanya?
mungkin kau sama dengan aku.
tanyalah.

Sayangkan dia?
hmmmmm...
yaa,
lebih dari sayang.

Cintakan dia?
hmmmm...
yaa,
lebih dari cinta.

Macam mana dengan dia?
soalan ni kau patut tanya dia,
aku tak boleh nak jawab.

Kalau dia tiada?
aku..
aku...
akuuu....
ak...
akuu..
aa..
a..


Aku makhluk asing dari bulan.
1:39 pm
Tertekan,
terkandas,
lebuhraya yang panjang,
banyak sangat tol,
perhentian menghilangkan kehausan,
dihirup angin ditelan,
segala karbon dilepaskan,
semangat aku hilang,
terbang melayang bagai layang - layang,
bila ia akan muncul,
setitik demi setitik ia tertitis,
manik - manik halus seorang lelaki,
tidak malu ia lgi,

Isnin, 5 April 2010

konspirasi

Fenomena konspirasi hati.

Ini yang terjadi,
gunung berapi yang sedang menggelegak,
akan meletus jugak satu hari nanti,
jarak masa yang masih menjadi tanda tanya,
sayup angin yang menyapa pipi,
belum lagi melembutkan hati,
sana sini konspirasi terjadi,
konspirasi hati yang masih menyendiri,
dengan mata yang masih melihat,
melihat yang sudah lama tidak dilihat,
mungkin menyesal kata mata ini,
pengorbanan katanya waktu itu,
dan sekarang masih bingung,
masih perlukah perngorbanan itu?
yang mungkin menyebabkan waktu itu berulang kembali,
tidak kata hati,
mata tunduk mengikut kata,
dia ingin ke depan katanya,
memanjat tembok tinggi yang tiada penghujungnya,
mana pergi penghujungnya?
mesti dicari dan dicapai,
biarlah berapa lama,
biarlah bertahun lagi diharungi,
kaki ini masih kuat untuk melakukannya,
badan ini masih gagah untuk menakluknya,
inikah perngorbanan?
tidak sama seperti dulu,
jika dulu hatinya terpaksa disimpan di bawah tapak kaki,
tapi sekarang,
hatinya mesti di angkat ke atas,
dijulang dan dijulang,
biar pun mungkin dia terjatuh,
selama seribu tahun ke bawah,
menjejak ke tanah,
dia tahu itu,
risiko yang tiada insurans nyawa,
dan diri,
hingga angin memanggilnya kembali,
kembali pada Tuhanmu.

Aku inginkan yang SATU.

Aku tujukan khas untuk dia.

Penunggu Tunggul Kayu
12:23 am

Ahad, 4 April 2010

akhirnya

Akhirnya..

Senyum aku melebihi batas - batas seorang manusia,
gembira aku tidak segembira aku mendapat pingat emas sukan olimpik,
itulah masanya,
itulah waktunya yang aku nantikan,
selepas,


selepas 9 tahun..

Walaupun aku tahu kesukarannya,
tapi,
aku manusia jugak,
aku ada perasaan,
tidak salah aku gunakan rasa yang tersimpan begitu lama itu,
tidak salah aku keluarkannya,
aku lemparkannya,
agar ada yang ingin mengutipnya,
dan menyimpannya.

Tapi,
jam tangan aku sering berkata,
biar masa yang tentukan,
akhirnya yang masih belum berakhir.

Kau kuantkanlah semangat aku.


Akan aku ingat

Terima kasih.
10:02 pm