Ahad, 19 Jun 2011

kopi dan rokok

Dibasahkan segelas kopi pekat,
melekat rasanya,
sebatang rokok aku nyalakan,
berkepul - kepul asap memenuhi ruang hati,
menutup segala ruang kegelapan,
sejuk malam ini sejuk,
dengan tingkap yang sengaja terbuka,
mendinginkan lagi memeluk tubuh,
berat mata tidak mahu tidur,
aku menulis di dalam sebuah buku,
nota kaki rasa aku,
apa saja ingin aku terjemahkan,
dalam keadaan yang melayang,
ingin terbang sudah aku terbang,
mahu jatuh tidak aku jatuh,
berdesir angin pantai sampai ke sini,
datangnya mana dari siapa,
jauh betul,
tipu dunia kembali bersisi,
lebih menyakitkan aku berdiri,
aku tidak bodoh lagi,
terima kasih atas semua,
takkan aku cuba merasa,
takkan ku suruh aku meminta,
biar semua bersama arus,
tidak aku terjerit lagi,
tidak aku terkapai lagi,
biar aku bohong,
habis sudah kopi aku teguk,
putus sudah sebatang rokok,
selamat malam.

Lilin,
1:51am

Tiada ulasan:

Catat Ulasan